Tags

, , , , ,

نواقض الإسلام

Pembatal-pembatal keislaman

للإمام محمد بن عبد الوهاب 

Oleh Imam Muhammad bin Abdul Wahhab

(1115 – 1206 Hijriah)

بسم الله الرحمن الرحيم

Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

قال الشيخ الإمام محمد بن عبد الوهاب – رحمه الله تعالى : اعلم أن نواقض الإسلام عشرة نواقض

Telah berkata Asy-Syaikh Al-Imam Muhammad bin Abdul Wahhab – semoga Allah merahmatinya: Ketahuilah, bahwasanya pembatal-pembatal keislaman itu ada sepuluh pembatal:

الأول: الشرك في عبادة الله تعالى، قال الله تعالى 

Yang pertama: Perbuatan syirik dalam peribadatan kepada Allah ta’ala. Allah berfirman:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَغْفِرُ أَنْ يُشْرَكَ بِهِ وَيَغْفِرُ مَا دُونَ ذَٰلِكَ لِمَنْ يَشَاءُ 

Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya. (QS 4: 116)
و قال تعالى:

Dan firman-Nya:

إِنَّهُ مَنْ يُشْرِكْ بِاللَّهِ فَقَدْ حَرَّمَ اللَّهُ عَلَيْهِ الْجَنَّةَ وَمَأْوَاهُ النَّارُ ۖ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ

Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun. (QS 5: 72)
و منه: الذبح لغير الله، كمن يذبح للجن أو للقبر

Dan di antara kesyirikan itu adalah menyembelih hewan untuk selain Allah, sebagaimana menyembelih untuk jin atau kuburan.

الثاني: من جعل بينه وبين الله وسائط، يدعوهم، ويسألهم، ويتوكل عليهم، كفر إجماعا.

Yang kedua: Barang siapa yang menjadikan di antara dirinya dengan Allah perantara-perantara, sehingga ia berdoa kepada mereka, meminta kepada mereka, dan menyandarkan tawakal kepada mereka, maka itu semua adalah perbuatan kekafiran.

الثالث: من لم يكفر المشركين ، أو شك في كفرهم، أو صحح مذهبهم؛ كفر.

Yang ketiga: Barang siapa yang tidak mengafirkan kaum musyrikin, atau meragukan kekafiran mereka, atau membenarkan ajaran-ajaran mereka, maka ia telah kafir.

(Bersambung, insya Allah)

Advertisements